Javanese Media Online of Aceh

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

MENU UTAMA

Font Aksara

Font Aksara Nusantara

Bundelan Aksara

Bundelan Aksara Nusantara

Masjid Agung Kubah Jawa

Oleh BenerPOST tanggal Senin, 20 Februari 2017 | 20.23


sanadyan iki mung ana ning angeun-angeunku, muga meungko bakal ana sing ngawujudake.
20.23 | 0 komentar | Bentangkan

Awas Jebakan Ing Tahun Politik

Oleh BenerPOST tanggal Selasa, 02 Februari 2016 | 05.53

Memang yen awak nyawiji swarane awak dadhi ana reugane lan dadhi wong keusiji utawa keuloro ning daerah iku dudu preukara angel meustine memang dadhi impenan kabeh wong, tapi preukara sing kudu di ati-ati lan kudu dipikirna seubab lan akibate, apa maneh misale ning daerah sing durung isa narima "wong liya" urip beubareungan, seujarah biyen aja dilalekna wong lokal iku sadulur angkat aja nganti ana keusan nggolek bathi ning banyu butheuk, iku kudu diingeut kangge waspada, kangge saweutara iki awak cukup ana ning legislatif, urung saate awak iki melu srawungan ning kancah eksekutif jalaran mental lan cara pikir masyarakat sing isih ambeda-bedakna suku lan isu iku isih dadhi keundaraan politik lan warta sing sexy.
Awak iki apik wae digoleki keusalahane apa maneh keuteumu alane bakal digeujret seubanteur-banteure, urung maneh yen efeke dadhi ngganggu saduluran awak karo wong lokal, sing wis awak anggeup sadulur angkat iku, sing seulama iki wis dadhi seudulur seutia mbangun daerah sing awak trisnani iki, saka jhaman indatu nganthi saiki.
Ben awak kabeh padha ati-ati, atek dadhi apa wae memang iku hak kabeh wong sing njalani tapi ning neugari iki awak iki isih ngeuwakili wong akeh ning buri yaiku wonge awak dhewe dadhi preukara sing ning isor iki kadang isa dadhi timbang pikir awak beubareungan:
1. Yen biyen wong awak sing paling digolek kok saiki digandeng ning kancah panggung politik?
2. Yen dekne kareup meunang kok ora nggandeng wong lokal sing luwih okeh swarane?
3. Dekna ya dudu wong asli ning daerah iku kok nunjuk wong awak sing padha?
4. Kok dekna nafsu bangeut atek dadhi wong kasiji utawa kaloro ning daerah sing dudu basis suarane?
5. Kok dekna milih calon kaloro dudu kasiji, sing awak weruh wong kasiji iku paling akeh keumaki?
6. Apa awakmu yakin tumindakmu iku isa nylameutake wangsamu sing uripe kaya eundog ning duwur tandhuk?
Mbasa dipikir yen atek nyalon eksekutif kudu mratekna poin iki:
1. Awakmu kudu yakin sanggup lan duweni tanggung jawab geudhe dadhi pemimpin.
2. Siap njaga harga diri awakmu, kulawarga lan wangsa jawa.
3. Dadhi legislatif iku luwih njaga anspirasi wangsamu.
4. Dadhi eksekutif keuloro iku luwih mulia kangge wong akeh.
5. Luwih kethok beucik gandeng wong lokal jalaran wong lokal iku ibarate sadulur angkate awak.
6. Aja nganti tumindakmu malah gawe reutak hubungan saduluran karo wong lokal.
7. Awak memang kudu duwe reuga tawar ben wangsane awak duwe marwah lan terhormat tapi kudu teuteup eling lan waspada.
Mugi-mugi saka tulisan iki para kanca, sing awaku yakin peuduli lan ngelingi wangsane awak, tumindake awak saiki iku bakal diundhuh anak tumurune awak besok, mugi tumindake awak ora malah ngrugekna wonge awak dhewe.
05.53 | 0 komentar | Bentangkan

Kalender Jawa Matematis Bukan Mistis

Oleh BenerPOST tanggal Kamis, 28 Januari 2016 | 20.41

Kalendher Jawa

Pendahuluan
cukup banyak media yang telah membahas Kalendher Jawa, sebagai kalendher peradaban yang memiliki sejarah panjang tentu cukup banyak pengamatan orang zaman terdahulu tentang ramalan (prediksi) yang mengacu pada hitungan Kalendher Jawa, dan Primbon (Himpunan/Ensiklopedia) aturan untuk menertibkan kegiatan yang ada pada masyarakat jawa juga mengacu pada Kalendher Jawa, judul di atas merupakan kritik yang mengingatkan kita kembali esensi Kalendher Jawa dalam Peradaban Bangsa Jawa. Kalendher Jawa tidak membutuhkan komputer atau sejenisnya, teleskop atau sejenisnya, namun kita dapat menghitung kapan awal tahun baru, kapan awal bulan ke-1 sampai ke-12 hanya dengan menghitung jari, semua itu mengacu pada apa yang kita kenal dalam pembagian siklus Kalendher Jawa. namun dalam kesempatan ini saya tidak membahas bagaimana sistem hitung Penanggalan Jawa namun hanya pengantar, insyaallah dikesempatan berikutnya.

20.41 | 0 komentar | Bentangkan

Orang Rasis Vs Orang Amanah

Oleh BenerPOST tanggal Selasa, 24 November 2015 | 00.58

Sebenarnya tidak ada satu manusiapun yang ingin dibeda-bedakan hak dan atau kewajibanya dengan alasan karena memiliki ras yang berbeda bukan dilihat dari kemampuan, dan ada beberapa menutup kesempatan pengembangan potensi diri orang lain, sedangkan orang dengan ras atau suku yang sama ia bimbing untuk masuk dalam lingkaran bersama walau dengan susah payah, dan banyak perlakuan-perlakuan yang masuk kategori rasis bahkan beberapa sampai bertindak ekstrem.
Jika kita berpikir mumpung jadi mayoritas dengan menyisihkan minoritas maka tindakan itu justru membangkitkan perjuangan si minoritas untuk mendapatkan pengakuan, saat kita melakukan tindakan rasis maka korban juga akan mencari teman satu ras untuk bertahan, salah jika kita berpikir si minoritas menjadi takut dan lalu ikut si mayoritas, dan justru ras-ras yang dinyatakan tidak eksis lagi itu karena diterima dengan baik oleh si mayoritas, sehingga ada rasa nyaman dan tentram untuk bergabung dengan mayoritas umumnya.
Hendaknya si minoritas juga sadar bahwa sudah sewajarnya si mayoritas memiliki kesempatan lebih banyak agar tidak merasa dikucilkan atau diperlakukan tidak adil, misalnya ada ras A mengikuti uji tes kemampuan sebanyak 100 orang sedangkan ras B sebanyak 10 orang, bukankah sangat wajar jika ras A memiliki kesempatan kelulusan lebih banyak, tentu dengan catatan bahwa uji dilaksakan dengan adil, dan bisa saja si minoritas lulus 100% sedangkan si mayoritas hanya 10% dan kembali bahwa uji dilakukan secara adil, bukankah adil itu menyenangkan semua orang, dan menjamin kesempatan yang sama bagi setiap orang.
Secara alamiah sebenarnya orang rasis itu sangat benci kepada orang rasis lainnya yang berbeda ras, itu dikarenakan ada dikotomi siapa dia siapa saya, dan memandang ras lain adalah sebagai momok yang membahayakan bahkan ada ras yang masih primitif tidak memberi kesempatan hidup jika ada orang asing yang masuk daerah "kekuasaannya", padahal peradaban dunia terbentuk dari hubungan antar ras dan saling mengenal, juga bertukar pengalaman cara hidup dari masing-masing ras, sehingga tidak mengulangi kesalahan yang pernah dilakukan oleh ras tertentu.
Berbeda dengan orang amanah, saat dia dilahirkan dari rahim ras tertentu ia merasa berkewajiban untuk menjaga eksistensi rasnya namun ia juga sadar bahwa ras lain juga sedang menjaga amanah itu, bahwa kesalahan dari satu orang ras tertentu bukanlah sample akurat untuk mengeneralisir suatu kaum, karena setiap orang adalah unik bahkan jika ia kembar identik, jadi bagi orang yang amanah tidak ada dikotomi mayoritas dan minoritas, siapa dia dan siapa saya, apalagi sampai membedakan hak dan kewajiban dikarenakan ras, bagi orang amanah, sikap itu tidak adil karena kita dilahirkan tidak ada kesempatan memilih menjadi ras apapun dan dia sendiri tidak mau diperlakukan tidak adil juga karena amanah yang dia emban, namun dia tetap menjadi dirinya sendiri tanpa memaksakan orang lain untuk menjadi dirinya, karena itulah keadilan.
00.58 | 0 komentar | Bentangkan

Filosofi lan Pituduh Omah Ageung

Oleh BenerPOST tanggal Senin, 23 November 2015 | 21.15

Omah Ageung ika sing diaran omah ing tataran jagad geudhene wangsa jawa, misale omahe wong jawa iku omah cilik artine neugara iku omah ageung, lan sateuruse yen neugara iku diaran omah cilik bhumi dadhi omah ageung lan sateuruse nganti sak ambane jagad raya, nanging ing kabeh tingkatan iku ana wangsa jawa tinggal ing papan mau, mula wong jawa iku uripe diarani tunggal sabahita utawa tunggal sak kapal yaiku urip lan mati sanasib, memang istilah iku sing weuruh mung wong jawa jaman kina sing merantau meutu saka pulau jawa ngangge bahita utawa kapal laut, rasa sanasib sapanunggal urip ing teungah samudra anggawe rasa saduluran sing luwih rumakeut.
Bali maneh ning masalah omah ageung, omah ageung iku gambarane papan uripe wong jawa aning jagad, mangga kita bahas siji-siji.
1. Pondasi
Pondasine wangsa jawa ing gambarane omah ageung yaiku bhasa jawa, sing diarani karya ciptane wong jawa iku jalaran sing anggawe nginggo bhasa jawa, yen ora ya dudu gaweane, contone ana wong gawe wayang bhasane arab, sing gawe padinane nginggo bhasa arab, apa ya wayang iku isa diarani wayange wong jawa? Mesti ora tha, misale ana prakara baru contone film digawe nginggo bhasa jawa, sutradarane wong jawa sing dadhi lakon dudu wong jawa, tapi wobg sak dunya bakal teuteup ngarani film iku film jawa, mula awakmu dhewe sing ambiji prakara iki, atek dipiyekna ya kareupe dhewe wong memang bhasane dhewe, mula bhasa jawa iku digawe aran pondasine omah ageung, yen ora ana pondasi ya tunggu wae omahe mabur, ambruk, lapuk dipangan rayap.
2. Seulop
Seulop ika anggone iket andhuwur pondasi, anggone lante gumantung sugih apa ora sing dhuwe omah anentoke apik apa ora lantaine, seulop sing wujudte lantai iku barang sing didhelok tamu pas mleubu omah, ora ana tamu mleubu omah dangak, meusti andelok lantai, yen lantaine dirawat reusik tamu bakal anduwe seugeun mleubu omah ngangge sandal, mesti sandale dibuka, kecuali tamune begajul, aning praumpamane omah ageung, seulop iku diaran aksara jawa, memang ora ana aksara dhewe ya ora apa nanging ana aksara meustine omah ageunge luwih apik, tur tamu padha dhuwe seugeun mleubu omah ora sakpenak udheule, lantai iku ya sing nandani wateus wilayah pribadi, artine hukum lan adat sing diangge ning wilayah iku ya hukum lan adat sing anduwe omah iku mau.
3. Wangsa jawa
Omahe dhewe kaya soko, mebeul, hiasan dinding, furniture, lan desain inteurior ing omah ageung diaran wangsa jawa, la ngapa? Jalaran Wangsa jawa ika aran umum, ana tradisi, ana wonge, pemudane, bangsawane, ibune, anake, lan liyane, kene tak jeulasna siji-siji:
A. Soko iku tradisine wangsa, jalaran ing tiang iku adeuge lan kumenyare sing di aran wong jawa, yen ana wong jawa tapi mung amleung ora anduwe tradisi ya artine ora ana wonge (katutup wangsa liyan), mulane soko utawa ningkene filosofine tradisi iku ya media sing ngemeunyarake wangsane aning jagad.
B. Dinding iku putra-putrine wangsa, putra lan putrine wangsa sing isih ngaku wong jawa lan ngangge bhasa jawa iku ibarate dinding omah sing nguwatake omah.
C. Putra jawa sing ganteung lan putri jawa sing ayu iku hiasan dinding, mula disayangna yen ana arek ganteng arek ayu jawa tapi ora ngaku utawa isin dadhi wong jawa, lah omahe dadhi ora anduwe hiasan dinding, piye atek bangga sing duwe omah yen omahe dindinge ora ana hiasane.
D. Desain interior iku ilmune wong jawa, wong bodho mesti omahe ting gledhak, tata ruang tata teuntreum iku dadhi ukuran sing dhuwe omah isa dipritungke apa ora, yen ana wong pinteur ngeujarna omahe ting gledak iku jane padha wae ora ngargai awake dhewe karo tanggane ya dadhi omongan ala.
E. Meubel lan furniture iku ibarate wong jawa sing sugih ya dadhi hiasan omah ageung, yen wis sugih basane terus ganti melayu, ora ngaku jawa iku padha wae meubele mewahe didheleh ning omahe tangga, apa maneh yen ana wong sugih sing isin dadhi wong jawa iku ibarat meubel mewah nanging didheleh ning gudang. Eman-eman.
F. Ruang-ruang iku ibarat leuluhure, ora kethok tapi ana, piye ambune omah ya iku ambune leuluhur lan awakmu dhewe, piye tampilane omah ya ngono iku tampilane leuluhur lan awakmu dhewe ning dunya.
4. Ateup ampiran sing madeup ngareup iku artine wangsa iku harus open minded, moderat, urip iki cakra panggilingan, ning andi posisi zaman kudhu nyasuwaike yen ora bakal tiba dhewe, jalaran wangsa lain obah, kabeh kudhune ning cakra anduwur yen awak ning isor ora obah ya cakrane ora bakal muteur.
5. Ateup iku ibarat tamenge wangsa, sing becik ya di tampa sing ala aja trima, tameng wangsa iku okeh rupane ana norma agama, ana norma adat, norma sosial, lan ana norma hukum, yen tamenge ana sing rusak ya wangsane dhewe sing bakal rusak.
Ngono iku sing isa tak gambarake saka sing diaran omah ageung, mugi-mugi isa dadhi peupeuling awak beubareungan supaya teuteup eling lan waspada, awak iki tunggal sabahita penghianat aning anjeuro kapal isa mateni wong sak kapal.
21.15 | 0 komentar | Bentangkan

Kopi Rambangan, Cara Simurante Menikmati Kopi

Oleh BenerPOST tanggal Minggu, 23 Agustus 2015 | 22.45

Pohon Kopi

Kopi Rambangan adalah istilah masyarakat jawa keturunan di aceh untuk menyebutkan kopi sisa-sisa pemilihan yang terbaik dengan cara merendam dengan air, biji yang tidak baik, rusak sebagian atau rusak semua akan kemambang (terapung) sehingga mengalir dan terpisah dengan kopi yang berkualitas baik proses ini disebut ngrambang.

ada cerita titi lisan dari nenek moyang orang jawa keturunan di aceh terutama petani kopi di dataran tinggi tanah gayo, di zaman penjajahan buruh kebun kolonial tidak pernah dapat menikmati nikmat hangatnya kopi di suhu yang dingin, hanya dapat mencium harumnya aroma kopi gayo yang diseduh di dapur umum kompeni, tapi mereka memiliki cara sendiri untuk dapat menikmati kopi, yaitu mengumpulkan dan mengolah kopi rambangan menjadi bubuk kopi, tentu bisa dikatakan kopi KW terakhir, untuk menambah aroma dan rasa biasanya dicampur dengan beras saat di gongseng (sangrai).

kebiasaan mengolah kopi rambangan menjadi kopi bubuk masih dapat kita jumpai ditengah-tengah masyarakat saat ini, selain kopi yang berkualitas baik untuk dijual, kopi rambangan juga mubajir jika dibuang, di sisi lain petani kopi masih banyak yang miskin sehingga mereka masih dapat menikmati kopi KW terakhir, jadi tidak semua petani kopi itu dapat menikmati kopi KW 1 seperti dugaan para penikmat kopi.
22.45 | 0 komentar | Bentangkan

Brendal : Puncak Kemarahan Simurante

Oleh BenerPOST tanggal Selasa, 19 Mei 2015 | 03.57

Kata “berandal adalah berasal dari bahasa belanda ‘bran’ (bakar), jadi berandal ialah gelar yang umumnya diberikan Belanda kepada kaum pejuang kemerdekaan yang suka melawan dan membakar tangsi-tangsi belanda pada waktu itu bahkan kini nama brandal yang dilafalkan brendal tersebut menjadi nama salah satu daerah di dataran tinggi gayo.
Dahulu ‘berandal’ adalah musuh besar kaum penjajah, kisah ini berawal sejak bercokolnya belanda di dataran tinggi gayo yang juga mendatangkan pekerja kebun, pembuat jembatan, jalan dan gedung dari pulau jawa, namun perlakuan tidak manusiawi kaum penjajah menjadi pemicu perlawanan kaum pekerja tersebut, sehingga cukup banyak yang berhasil lari kehutan dan menyusun strategi perlawanan, persenjataan tentu tidak ada karena mereka adalah pendatang yang dibawa belanda dengan tangan dan kaki di rantai, kecuali orang-orang jawa yang terlebih dulu datang sebelum pendudukan belanda untuk ikut bergabung, mereka banyak memiliki senjata seperti pedang sabet dan keris warisan yang sampai sekarang masih disimpan oleh anak cucu pewarisnya, sehingga senjata satu-satunya yang paling bisa diandalkan adalah api yang dapat dibuat dengan bahan yang murah. 
Tujuanya adalah untuk menyerang konvoi, tangsi militer, perkebunan milik belanda, dan menimbulkan kerugian besar kepada kaum belanda, sehingga sebisa mungkin membebaskan teman sekapal saat berangkat dari pulau jawa dan teman senasib sebanyak mungkin. 
Satu kejadian unik para pejuang bahwa mereka tidak pernah menggunakan nama aslinya saat berjuang, namun menggunakan nama samaran yaitu selalu menggunakan kata Singa (Singo) dan diikuti kata sifat seperti Singo Dimejo, Singo Wiryo, Singo Prawiro, Singo Winoto, Singo Wilogo, Singo Purwo, Singo Wijoyo, Singo Amuk, Singo Waskito, Singo Soemitro, Singo Broto, Singo Barong, Singo Warsito, Singo Rekso, dan lain-lain. Hal ini bertujuan agar membingungkan pihak belanda supaya teman, saudara yang masih dalam perkebunan tidak menjadi korban, kata singa juga bertujuan mengobarkan semangat juang, agar segarang singa si raja rimba. Setelah kemerdekaan mereka kembali menggunakan nama kelahiran, hanya teman-teman seperjuangan dan anak cucunya yang dicerikan kisahnyalah yang biasanya tahu nama alias tersebut. 
03.57 | 0 komentar | Bentangkan